Wednesday, October 20, 2010

Catet!

Cerita dari hari Senin kemarin, pagi-pagi jam 9 lewat sedikit, gue ketemuan sama Nine temen gue buat ngerjain tugas Aplikasi GIS, kita ketemuan di halte bis daerah alun-alun. Turun dari Damri Cicaheum, kita sedikit ngobrol-ngobrol dan kebingungan bicarain tempat yang bakalan kita tuju step by step.

Akhirnya kita ke gedung Swarha yang sekarang jadi toko Indra, awalnya kita menyelidiki daerah sekitarnya, karena bingung kita tanya bapak tukang parkir sama bapak yang lagi duduk depan kantor informasi pariwisata bandung, bapak tukang parkir bilang, "ke yang punyanya aja langsung, ada didalam toko." ujarnya.
"Tanya sama kantor informasi aja didalam neng!" kata bapak yang lagi duduk-duduk itu. Nah loh? bingung. Yaudah kita coba tanya ke kantor informasi pariwisata, taunya bener kata bapak tukang parkir, "mending langsung tanya yang punya toko!"
Yaudah, tanpa basa basi kita ke toko Indra itu, sama pelayan kita disuruh nunggu soalnya si pemilik toko lagi ada tamu, eh taunya pas udah nunggu beberapa menit, kita nyamperin baik-baik. Tanpa sempat berkenalan dengan si pemilik toko yang katanya asli keturunan India, "Kalo mau kesini sore saja ya! pagi saya lagi usaha, saya mau dagang! jadi jangan sekarang." mukanya sedikit jutek, dengan nada menegas.
"Yaa..biasa aja kali" gue pikir. Sambil setengah gondok gue sama Nine langsung kabur dari toko itu buat keluar, mungkin ntar besok, lusa, ato lusanya lagi, ato kalo lagi mood kita kesana lagi, dengan Catatan pertama: HARUS SORE HARI SUPAYA TIDAK GANGGU YANG DAGANG!

Dari sana kita langsung nyebrang ke Gedung Merdeka, disana kita dilayani baik. setelah menunggu dan berkeliling, blablabla..ternyata orang yang bersangkutan yang bakal ngasih info sama kita lagi ga ada. Kita saling bertukar nomor kontak disana, mungkin beberapa hari kemudian kita kesana lagi. Catatan kedua: JANGAN LUPA TELEPON DULU ORANG YANG BERSANGKUTAN KALO MAU KETEMUAN!
Jalan sedikit, kita langung ke Majesty yang pernah dinamain Gedung AACC (Asia Africa Cultural Centre), gedung itu ditutup, kita maah mondar-mandir ga jelas kaya setrikaan, bingung. Ada pintu kebuka disebelah samping tapi ga ada orang, pintu samping sebelahnya juga buka tapi udah jadi cafe. Akhirnya kita nanya sama orang yang lagi sapu-sapu disana. "Oh..belum datang pengelola gedungnya neng! Kalo mau nanti agak siangan aja." kata si bapak itu menyarankan.
Yaudah, daripada nunggu gajelas belum tau jam berapa dateng, mending kita ikutin saran si bapak yang baik hati itu. 
Catatan ketiga: JANGAN MALU TANYA ORANG!

Jalan lagi, kearah Hotel Savoy Homann yang ngga jauh dari Majesty, kita kaya orang kebingungan lagi mau siapa dulu yang kita tanya, akhirnya ada satpam yang nyuruh ke bagian human resources manager/ personalia. Kita dianter satpam yang baik hati juga, terus udah masuk kantor si ibu personalian itu bilang,"Oh..mungkin nanti kesini laginya ya, suratnya bakal diproses dulu. nanti hubungi saja lagi kesini yaa." Hueee...terus aja dihubungi.
Catatan keempat: BERSABARLAH BUAT NUNGGU!

Kita keluar dari Savoy Homann, jalan lagi kesebrangnya Hotel Grand Preanger, disana kita sama bingungnya mau siapa dulu yang kita tanya, sama kaya di Savoy Homann tadi, kita langsung ditunjukin arah kantor bagian personalia, dan disana kita malah salah nanya orang, malah orang tukang bangunan yang kita tanya, ya mana tau! Haha..tapi akhirnya kita ketemu satpam, dan setelah nunggu, si satpam bilang, "Orang personaliannya lagi ada rapat, jadi kalo mau kesini harus bikin janji dulu."Whaaaaat? so sibuk banget sih loe, huee..yaudah kita balik dengan tangan kosong di hotel yang satu ini. 
Catatan kelima: BUAT JANJI DULU SEBELUM KETEMU!

Kita mulai kebingungan disana, cape, panas, haus, laper semuanya campur aduk. Akhirnya kita memutuskan buat cari swalayan, dan atm karena Nine belum ambil duit. Kita muter-muter jalan kejauhan padahal ujung ujungnya nyampe Majesty lagi, huee..linglung gini. Nyampe di atm, temen gue Nine mulai blahbloh dia baru nyadar kalo dompetnya ketinggalan dikamarnya, dan dia nyadar juga duit terakhirnya udah dikasih buat bayar si emang angkot tadi pas mau pergi, hahahaha..jadi siapa yang blahbloh? Haha..yaudah mumpung ada duit pinjemin deh. Kita langsung ke swalayan terdekat buat beli minum.
Catatan keenam: JANGAN LUPA SAMA DOMPET!

Abis beli minum, jam udah menunjukan jam 12 lewat yang memastikan buat dapat kembali ke Majesty, karena mungkin si orang bersangkutan udah pulang. Kita jalan kembali kesana, dan ternyata ada orang yang kita kira itu penjaga atau apanya lah, tapi dia bilang "Oh..kalo mau kesini sore aja atu yaa, jam segini ma belum dateng!" Whaaaaaaaahahhahaha..tau gitu kita gausah kembali pake jalan kaki pula ini huee :( 
Catatan ketujuh: PANTANG MENYERAH!
Cape hati yang ada, ngga jauh disebelah Majesty ada P.D Jasa dan Pariwisata, kita coba masuk mungkin ada yang bisa ditanyain, tapi ngga ada satu orang pun diluar. Sambil kebingungan kita memutuskan buat cari tempat yang laen aja. 
Catatan kedelapan: JANGAN JADI ORANG GA JELAS DEH!

Jalan, nyebrang dari sana kita liat ada Yayasan Pusat Kebudayaan Bandung, yang gedungnya juga emang keliatan mirip bangunan tua, kita masuk pintu samping tapi ngga ada orang disana, tapi gedung ini sangat beruntung karena mempunyai bel! Haha..kita pencet bel dan keluarlah orang dari dalam, kita basa basi gini gitu, dipersilahkan masuk, ada ibu ibu muda, dengan ramah tamah nyuruh kita masuk dan duduk, dia bilang, "Oh iya silahkan, tapi sebaiknya harus ada surat pengantarnya. Biar nanti kita kasih langsung info plus photocopy-annya juga ya dek." Hah? Hahaha. Yaudah deh terimakasih ibu.
Catatan kesembilan: JANGAN LUPA SURAT PENGANTAR!

Kita balik, lalu menuju gedung Landmark dengan berjalan kaki lagi. disana sepi ngga ada orang yaudah kita memutuskan buat ambil gambar gedung saja dulu, lain kali kita kesana lagi.
Catatan kesepuluh: APA YA? BINGUNG!

Kita nyebrang rel kereta api, disana kita sempet foto-foto ga jelas dulu, tapi cuma bentar gara-gara gue takut ada kereta tiba-tiba melintas. Serem juga kan. Haha.
Catatan kesebelas: FOTO-FOTO JANGAN LUPA!

Dari sana kita nemu Gereja Bethel, dengan ragu kita masuk kesana, nanya sama bapak satpam yang ada disana, dengan muka juteknya dia nunjukin kaya yang aneh liat gue masuk gereja, yaiyalah..itu kerudung ato sorban neng?? Haha. Gue sama Nine jalan menuju kantor gereja itu, lewat jalan samping, disana kita berdua ngga ngeh ada anjing, gue yang pertama liat, malah langsung bilang, "Anjing! Goblok!" Haha keceplosan. Temen gue Nine yang rada phobia anjing langsung narik narik tangan gue ketakutan, gue nenangin dia tapi ngga bisa, dia udah terlalu jauh phobia sama anjing. Untung ibu ibu tua dari kantor dateng nyamperin, kita basa-basi. Kalo liat mukanya ngga jauh beda sama orang yang jadi pemilik gedung Swarha, aya keturunan India gitu, plus jutek! "Kalo mau kesini, dan mau tanya seputar yang ada disini seharusnya memakai surat, ini saya kasih alamatnya." dia ngasih gue secarik kertas kuning yang ada tulisan Gereja Bethel dan alamatnya. Temen gue, Nine shock lagi karena ternyata ada anjing yang lebih besar didalam ruangan. ternyata banyak anjing banget ya di gereja, ampe Nine memutuskan buat ga ikut lagi kalo ke gereja, padahal dia yang pertama semangat pengen ke gereja, taunya gara-gara ada anjing persetan tuh haha..mungkin ntar kalo kesini harus ngajak warga sekomplek biar anjingnya takut, tapi ntar jadinya mau wawancara apa mau acara baptisan? Amit-amit dah. Hahaha.
Catatan keduabelas: AWAS ANJING GALAK!

Sambil megang tangannya Nine yang masih gemeteran, kita nyebrang ke Balai Kota, Pemerintahan Kota Bandung. Disana ada taman Dewi Sartika yang dulunya bernama Pieters Park. Disana kita foto-foto seputar lokasi, patung badak putih, patung dewi sartika, jembatan, dll.
Disini ngga ada masalah atopun catatan, tapi cape panas mendung udah mulai kerasa. 
Catatan ketigabelas: GA MASALAH!

Dari sana kita jalan ke arah Bandung Indah Plaza dengan jalan kaki, rencana mau menuju Museum Geologi, kita jalan gara-gara gatau angkot, setelah jalan ampe Riau Junction kita baru nanya angkot yang lewat jurusannya Dipatiukur-Dago, dia bilang ga ada angkot yang langsung ke Museum Geologi jadi harus berhenti dulu deh nulisnya. Kepanjangan banget. Haha.
Last Catatan: LIEUUUUUUUR! HAHA
Post a Comment