Tuesday, March 2, 2010

Kisah Mang Wawan

Cerita ini ditunjukan buat tukang sampah yang selalu berjasa dikomplek rumah gue. Pekerjaan yang dipandang rendah tapi terlalu mulia untuk dijelaskan.
Kasian tukang sampah dirumah gue, abis kena tabrak lari, terus dioperasi, dan akhirnya meninggal (innalilahiwaina ilaihi ra'jiun). Yaa..itulah jalan tuhan yang ngga kita tau, gatau meninggal dengan cara apa, yang nabrak lari juga tuh ga kira-kira, ga takut apa digentayangin. Minta maaf kek ato kalo ngga nyawa ya dibayar sama nyawa. Aslinya gue emosi.



Ceritanya sih pas pulang lewat Jalan Sulaiman, malem-malem Mang Wawan (namanya) pake sepeda, dan si pengendara motor kayaknya ugal-ugalan dan tabrakan pun terjadi. Sungguh malang nasib Mang Wawan, rumahnya daerah Soreang, lumayan rada jauh dari sini.

Padahal kalo di inget-inget dari dulu jasanya gede banget Mang Wawan ini, kalo ngga salah dari pas jaman gue tk dulu Mang Wawam udah berjasa buat warga komplek rumah gue, buat ambilin sampah-sampah yang ada dikomplek. Pikir aja deh, jarang banget lah apalagi jaman sekarang ini yang ngorbanin hidupnya buat ngambilin sampah-sampah ke rumah-rumah? pastinya pada ogah-ogahan.
Demi kelangsungan hidupnya ya mungkin ini yang harus jadi pekerjaan dia, emang gede banget jasanya, sama kaya supir Damri yang nganter gue kuliah juga, juga Bapak Ibu guru pastinya ngga usah ditanya.
Buat keluarga yang ditinggalkan semoga dikasih kesabaran yaa, untuk almarhum Mang Wawan semoga diterima disisi Allah Swt, untuk warga komplek rumah gue sabar yaa nunggu si tukang sampah berikutnya (masalahnya dirumah gue juga sampah udah numpuk gara-gara ngga ada yang ngangkut), dan untuk di penabrak lari semoga amal ibadahnya diambil sama Mang Wawan dan dia sadar buat nyerahin dirinya ke kantor polisi, semoga dia diampuni aja deh.
Dari gue pribadi, cuma bisa ngucapin turut berduka cita aja, kita warga sekomplek bakalan kangen sama Mang Wawan. Jadi inget kalo gue lewat pas Mang Wawan lagi narik gerobak sampah yang beratnya ratusan kilo itu, "pulang neng?" "abis darimana neng?" Huhuu. Baik banget tuh orang.
Pernah juga gue liat pas dia narik sampah, pas gue pulang dan masih di dalam taksi, gara-gara keberatan kali yaa tuh gerobak sampah, si sampah pada jatuh walopun ga semua sih, Mang Wawan sama anaknya buru-buru ngambilin sampah yang berjatuhan tadi. Banyak. Pengen banget bantuin mereka, tapi pas gue udah deket-deket tuh gerobak, duhh asem asin manis bau haseum bercampur, jadi serba salah kan gue. Maaf ya Mang Wawan bukanya meledek atau apa tapi ga sanggup. Juara pokonya untuk para tukang sampah seluruh dunia.

Udah ahh jadi tambah sedih dan ngerasa bersalah gini jadinya gue.
Post a Comment