Monday, January 25, 2010

Part Story: Three

Setelah beberapa puluh menit hampir sejam nongkrong di damri, nyampe juga di kampus tercinta. Universitas Pendidikan Indonesia, tapi berhubung gue ngambil jurusan yang bukan pendidikan jadi gue namain kampus gue Universitas NON Pendidikan Indonesia. Gatau kenapa gue sebel banget kalo ada orang yang nanya, "Kuliah dimana neng?"

"Di UPI aja tante." Ngga terlalu bangga sih.
"Ohh, mau nerusin mama sama papap nya ya?"
"Hehe, ngga ko tante. Dey ngambil jurusan yang non pendidikannya ko. Ngga bakal jadi guru kedepannya." Zzzzzz.
Ato temen sma gue yang nanya, "Lu kuliah dimana sih?"
"Di UPI aja gue." Dengan nada biasa, ngga terlalu bangga.
"Haha..mau jadi guru lu?
"HAHA..Sorry ya NON PENDIDIKAN kali jurusan gue."
"HAHA..EMANG ADA? KAN UPI TU PENDIDIKAN KALI." Nyolot dengan jawabannya.
"YANG KULIAH GUE ATO LU SIH?? SOK TAU LU!" Ggrrrr. Sial. Emang lu kira kuliah di Universitas yang ada nama pendidikan, jurusannya pendidikan semua? Kaga! Jaman sekarang udah canggih men! Ngga mau ketinggalan. Lagian jadi guru itu salah ya? Gue ngga mau jadi guru bukannya gue sebel sama yang namanya guru, tapi gue pengen lebih canggih dari bokap nyokap gue. Gue ngga ngatain guru-guru ngga canggih yaa, maksud gue, gue pengen lebih baik lah dari guru. Bosen kalo sekeluarga guru semua. Biar ada kemajuan sedikit. Hehe. Abis bokap sama nyokap gue dua-duanya guru. Si bokap guru matematika, Si nyokap guru agama islam. Ngga heran dong kalo anaknya yang cantik jelita kayak preman terminal ini bukan hanya cantik jelita, tetapi juga pintar berhitung dan pintar beribadah (Berani taruhan lahh..kalo omongan itu cuma fiktif belaka. Haha). Gendeng gue! Curiga ngga ada bakat yang nempel sedikitpun dari bokap nyokap buat gue.
Kadang gue masih rada heran sama temen-temen gue yang nganggep rendah sama jurusan pendidikan yang ntar kedepannya jadi guru. Emang sih, gue akuin yang gue liat kalo jurusan yang pendidikan itu lebih cupu gayanya dibandingin anak-anak non pendidikan. Tapi yaudahlahh..itu kan jalan hidup mereka yang pengen jadi guru. Kok jadi gue yang repot sih? Haha.
Tapi gue bangga bisa kuliah disini, gila men kampusnya luas berapa hektar. Bisa mikir dua kali gue kalo ntar pas gue udah lulus gue dapet proyek memetakan kampus Universitas NON Pendidikan Indonesia ini selama satu minggu di bayar seratus juta. Haha. Buset dah, bukannya gue ngga mampu. Tapi kalo emang dikasih waktu cuma seminggu, mana ada yang mau metain kampus segede bagong ini. Saking edan luasnya kampus gue. Makanya gue harus sedikit bangga dengan canggihnya fasilitas memadai dikampus gue ini. Gedungnya berapa puluh, semua fasilitas olahraganya lengkap kecuali berkuda (Ntar yang ada jadi peternakan susu kuda liar malah. Jadinya mau kuliah, apa beternak?), wcnya oke, pake lift (Walopun lift gedung gue dimulai dari lantai dua, ngga tau kenapa. Aneh), parkiran banyak, adem, jajanannya ga kemahalan, deket sma (Biar bisa ngeceng brondong), deket pesantren (Ga nyambung). Haha cukup ah mamerin kampusnya. Ntar pada sirik lagi sama kampus gue.

Cerita lama gue sebelum masuk upi, sebenernya gue pengen banget kuliah di ITB jurusan planologi ato sipil. Tapi gue gagal di SNMPTN sialan. Beberapa bulan yang lalu gue hampir sempet frustasi gara-gara gue ga masuk ITB ini. Lalu, bokap nyokap gue ngehibur gue dengan ngasih dua pilihan biar gue ngga frustasi-frustasi amet.
Pilihan pertama mereka nawarin gue kuliah di sekolah yang berhubungan dengan perbidanan, bebas dimana aja. Awalnya sih gue suka, soalnya gue sempet ngeliat adegan orang ngelahirin di pelajaran biologi dulu pas sma dan gue nikmatin banget tuh adegan (Ngga mikir macem-macem yah. Haha). Imajinasi gue tentang bidan tu keren! Salut lah gue sama yang namanya bidan, yang udah nolongin nyokap gue buat ngelahirin gue dan adek gue dengan selamat ke dunia. Juga nyokap-nyokap yang ngelahirin lu semua. Thumbs up deh buat bidan. Tapi itu awalnya, dan sekarang gue pikir-pikir lagi kayaknya ogah deh. Gara-gara gue denger cerita dari sodara gue yang jadi bidan, "Paling ntar pas ospeknya cuma disuruh masuk ruang mayat doang kok." Kata sodara gue.
"Alah..ruang mayat doang!" Kata gue. Orang mati semua kan. Ngapain gue takut.
"Terus kalo prakteknya paling cuma ngebedah doang." Lanjut sodara gue. "Ngebedah kodok, kecoak, ulet, kucing, kuda, harimau, buaya." Haha..ngga ampe kuda, harimau, buaya kali. Edan! Tapi tetep aja, gue ngedenger nama kecoak. Brrr..merinding gue ngebayanginnya. Gue takut sama kecoak. Saking takut dan jijiknya, gue pernah mandiin tangan gue sama kembang tujuh rupa gara-gara gue ngga sengaja megang tu makhluk. Ngedenger cerita sodara gue kayak gitu, gue langsung ogah, mengurungkan niat gue jadi bidan.

Pilihan yang kedua, mereka nawarin gue masuk jurusan dimana gue nuntut ilmu ampe sekarang. Walopun tingkatnya cuma ampe diploma tiga. Tapi alesan yang bikin gue tertarik sama jurusan gue ini, gue ngga bakal mati bosen kalo tiap semester gue harus menjelajah ke tiap daerah. Buat yang seneng berpetualang dan seneng jalan-jalan banget dah ni jurusan. Jurusannya juga fleksible, belajar ipa iya belajar ips iya (Itu sih yang bikin otak rada muter. Haha). Tapi serius, gue menikmati jurusan ini. Nama jurusannya panjang banget, ampe dulu pas gue ditanya orang, "Jurusan apa?"
"Ngg..jurusan..jurusan ledeng mas kampus saya." Zzzzzz. Yaa..ngga salah-salah amet sih gue jawab. Kan maksud gue kalo mau ke kampus gue ambilnya jurusan ledeng. Turun di terminal ledeng. Dongo!
"Saya nanya jurusan yang kamu ambil." jelas orang yang nanya sama gue.
Abis gue lupa sih jurusannya apa. Tapi itu sih dulu, awal-awal gue masuk perkuliahan. Sekarang ingatan gue udah canggih melebihi komputer yang pentiumnya udah core duo. Haha. Jurusannya. Ngg..jurusannya... Sebentar.. jurusannya... (Gue buka situs upi dulu yaa). Haha. Serius. Ko gue bisa lupa lagi ya? Bego. Nah, jurusannya Survei Pemetaan dan Informasi Geografi. Gampang kan! Haha udah inget kalo sekarang. Survei Pemetaan dan Informasi Geografi. Ulangi..Survei Pemetaan dan Informasi Geografi. Jurusannya disingkat jadi SPIG (Bukan spg yaa. haha). Ngga bakal lupa lagi deh sekarang.

To be continue.
Post a Comment